Informasi Pendidikan Eskul Media Mandiri bersama SMA PGRI 1 Majalengka, SMKN 1 Talaga, SMAN 2 Majalengka, SMKN 1 Majalengka, SMAN 1 Jatiwangi, SMAN 1 Talaga

Senin, 13 Desember 2010

Museum Purbakala TRINIL

Laporan Daniel Octavianus Langsung dari Ngawi



Menurut Wikipedia, Trinil adalah situs paleoantropologi di Indonesia yang sedikit lebih kecil dari situs Sangiran. Tempat ini terletak di Desa Kawu, Kecamatan Kedunggalar, Kabupaten Ngawi, Jawa Timur (kira-kira 13 km sebelum kota Ngawi dari arah kota Solo). Trinil merupakan kawasan di lembah Sungai Bengawan Solo yang menjadi hunian kehidupan purba, tepatnya zaman Plistosen Tengah, sekitar satu juta tahun lalu.
Pada tahun 1891 Eugène Dubois, yang adalah seorang ahli anatomi menemukan bekas manusia purba pertama di luar Eropa yaitu spesimen manusia Jawa. Pada 1893 Dubois menemukan fosil manusia purba Pithecanthropus erectus serta fosil hewan dan tumbuhan purba lain.
Daniel Octavianus, Ngawi
Saat ini Trinil berdiri sebuah museum yang menempati area seluas tiga hektar, di mana koleksinya di antaranya fosil tengkorak Pithecantrophus erectus, fosil tulang rahang bawah macan purba (Felis tigris), fosil gading dan gigi geraham atas gajah purba (Stegodon trigonocephalus), dan fosil tanduk banteng purba (Bibos palaeosondaicus). Situs ini dibangun atas prakarsa dari Prof. Teuku Jacob ahli antropologi dari Universitas Gadjah Mada.
Museum purbakala Trinil tidak jauh dari tempat tinggal saya.  Sebelumnya saya tinggal di Bandung dan sekarang tinggal di Ngawi sejak menikah dengan istri saya. Demikian sekilas informasi tentang Museum Purbakala Trinil, Ngawi Jawa Timur. Mudah-mudahan ada manfaat buat pelajar di Majalengka dan dunia. Salam hangat dari saya dan keluarga di Ngawi.***

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar