Informasi Pendidikan Eskul Media Mandiri bersama SMA PGRI 1 Majalengka, SMKN 1 Talaga, SMAN 2 Majalengka, SMKN 1 Majalengka, SMAN 1 Jatiwangi, SMAN 1 Talaga

Jumat, 10 Agustus 2012

Serba-serbi London Olympiade 2012



Kru Eskul Media Mandiri melakukan liputan jurnalistik Olympiade 2012 di Hyde Park.

Hyde Park adalah sebuah taman luas di central London yang lokasinya tidak jauh dari istana Buckingham.Waktu tempuh dari istana Buckingham ke Hyde park sekira 10 menit dengan berjalan kaki.Perjalanan dari istana Buckingham menuju Hyde Park melintas jalur khusus di tengah sebuah taman yaitu Green Park.Jalur ini hanya di gunakan khusus buat para pejalan kaki.Jalan ini adalah jalur lintas utama antara dua tempat yang penting pada saat-saat tertentu jalan ini di tutup untuk umum bila ada acara khusus kerajaan.
Hyde Park sering di gunakan untuk keperluan memberikan informasi dan hiburan buat masyarakat luas pada acara-acara besar seperti pernikahan Pangeran William,Diomond jubille dan London Olympiade 2012 disini sering diadakan pemutaran layar raksasa secara gratis.
Bagi rakyat London acara seperti ini adalah acara yang paling menyenangkan untuk bisa menyaksikan langsung setiap acara-acara besar pemerintahan maupun kerajaan mereka sengaja datang bersama keluarga layaknya seperti pergi piknik bersama.
Kali ini acara di Hyde park sangat berbeda dengan sebelumnya ketika halnya acara pernikahan Pangeran William juga Diomond Jubille,dulu lapangan terbuka dari berbagai penjuru taman yang dibuka secara luas.Tapi kali ini penjagaan sangat ketat setiap orang di periksa satu persatu dengan Metal Detector dan harus melintas setiap penjagaan.Kita harus ngantri kadang sampai mencapai 30 menit menuju lapangan.
Untuk acara London Olympic 2012 di lapangan ini diadakan Bazzar souvenir,Cafe dan hiburan keluarga.Kita bisa menyaksikan siaran langsung di layar raksasa pertandingan Olympiade sambil bersantai ria di alam terbuka dan belanja souvenir.


Rabu, 08 Agustus 2012

Lamun Anjeun

Mun BÉRÉHAN – haté anjeun meunang barokah,

Mun "GUMBIRA" - awak anjeun jadi walagri,

Mun “SOMÉAH" – anjeun bakal dipikanyaah,

Mun "SABAR" – anjeun jadi wijak,

Mun "SOPAN" – anjeun bakal dipikageugeut,

Mun "SATIA" – anjeun bakal dipikaasih,

Mun "MÉRÉ” – ajeun bakal ngarti kana kahirupan
Dina mangsa kuring syu’udon ka batur, teu sadar, kuring geus ngahukum jalma éta.

Leuwih babari mana?
... nyingkirkeun karikil seukeut sapanjang jalan, atawa maké sepatu ngarah suku urang henteu bohak?

Leuwih babari mana?
Ngaberesihan sakumna tempat ngarah towong tina kokotor atawa ngawangun diri sangkan awak urang jadi teger..?
Leuwih babari mana?
Nyarék batur sangkan ulah ngomong kana kagoréngan atawa ngajaga diri urang sangkan ulah gampang katodél haté?

Leuwih penting mana?
Ngawasa batur atawa diajar ngawasa diri sorangan?

Nu penting mah lain kumaha sangkan batur hadé ka urang, tapi kumaha sangkan urang bisa hadé ka batur.

Lain batur nu kudu nyenangkeun urang, tapi polah urang nu kudu nangtukeun naha kuring téh bagja atawa henteu.

Saban mangsa nu geus kaliwat dibéakkeun samangsa hirup moal balik deui.
Tapi aya sarupa nu masih digawékeun, nyaéta diajar tina mangsa nu geus kaliwat sangkan isukan bisa leuwih hadé.

Hirup téh diajar tur teu aya wates umur, euweuh kecap “kolot”

Mun LABUH, geuwat NANGTUNG deui, ..
Mun ÉLÉH,coba deui ..
Mun GAGAL, HUDANG deui ..
Nepi ka ANJEUNA nyaur:
"GEUS WAKTUNA MANÉH MULANG...."


Karya:Surya Atmadja

Jumat, 03 Agustus 2012

Makan Bakmie di Majalengka, Raos Pisan

Ketika antri di sebuah bank, penulis bertemu dengan seorang guru. Sambil menunggu giliran mendapatkan pelayanan, penulis bercakap-cakap tentang seputar dunia pendidikan. Namun pembicaraan mengarah pada masalah bakmie. Ia menceritakan tentang pengalaman pribadinya mengelola usaha bakmie di Majalengka. Menurutnya, usaha jualan bakmie di Majalengka cukup prosfektif mengingat bakmie adalah makanan yang familiar di beberapa daerah di Indonesia, khususnya di pulau Jawa.

Bakmi sejatinya adalah salah satu jenis mie yang dibawa oleh para pedagang Tionghoa ke Indonesia. Bakmi juga lebih sering disebut yamien atau yahun. Makanan ini terkenal di daerah pecinan (kampung China). Menurut Wikipedia, biasanya bakmi telah diadaptasi dengan menggunakan bumbu-bumbu Indonesia. Tebalnya bakmi adalah antara Mian Tiongkok dan Udon Jepang, selain itu ada berbagai variasi bakmi di Indonesia.

Bakmi yang paling umum diproduksi adalah bakmie terbuat dari tepung terigu atau bakmi kuning. Selain itu ada juga kwetiaw, yaitu bakmie yang dibuat dari beras dan bentuknya lebih lebar serta lebih tipis dari bakmi. Kedua variasi ini biasa digoreng atau direbus sebelum disajikan.

Apabila bakmi hendak digunakan dalam kuah, biasanya bakmi direbus secara terpisah. Mi yang digunakan umumnya telah dicampur dengan minyak. Kemudian mi ini disajikan dengan lauk seperti ayam, bok choy atau juga bakso. Kuah akan dihidangkan dalam mangkuk tersendiri dan baru akan dicampur dengan mie sesuai selera sendiri-sendiri.

Bakmi dapat juga digoreng. Umumnya bakmi direbus terlebih dahulu sebelum digoreng dengan sayuran, kecap manis dan daging. Perkecualian adalah untuk I fu Mie, di mana bakmi yang telah digoreng disajikan dengan sayuran, daging dan saus.

Kata Mie dan Bami dalam bahasa Belanda dan bahasa Jerman berasal dari Bakmi dan diperkenalkan selama masa kolonial Belanda di Indonesia. Masakan Indonesia sangatlah populer di Belanda dan Bakmi adalah salah satu makanan yang sangat terkenal.

Di Indonesia saat ini populer kedai-kedai bakmie seperti Khusus di Majalengka, ada Bakmie Raos yang siap memberikan pelayanan kepada konsumen. *** (PARIWARA)


Bakmie RAOS Majalengka
Depan Gelanggang Generasi Muda (GGM) Majalengka

08112408256

Kamis, 02 Agustus 2012

SOLOYONG

SOLOYONG

(Kakawihan Barudak Baheula)


Karya : Surya Atmadja


Soloyong kapal udara
ti Andir kakalayangan
nu bohong pasti katara
di ahir kawiwirangan

Soloyong parahu tilu
majuna ka palabuhan
laku sombong cala-culu
ku sasama dijauhan

Soloyong parahu layar
labuh jangkar di basisir
silih rojong jeung ihtiar
urang teh wajib sapikir